Pages

Sunday, 11 May 2014

JAWABAN RINGKAS KEPADA ANALOGI MUSLIMAH DEMONSTRAN SEPERTI PELACUR

Artikel Balas berjumlah 11 muka dari saya telah disampaikan kepada Dr Maza dan Dewan Pemuda PAS merangkap Pelapis Ulama PAS. Tetapi seperti yang telah saya tulis di penghujung artikel ilmiyah tersebut, pasti mereka tidak akan mampu menjawab dan terbukti hingga kini argrumentasi dan pendalilan yang saya dirikan masih kokoh tak terbantah. Dalam masa yang sama saya sangat kasihan melihat banyak pendokong pembangkang terdiri dari orang jahil yang malas menggali ilmu mengakibatkan mereka tidak mampu memahami perbincangan yang terkandung dalam artikel

tersebut yang bersifat ilmiyah.

Inilah hasil daripada budaya berdebat dan gejala melalak apabila ia menjadi prioritas kepada pembangkang. Makanya bagi membolehkan pembangkang terutamanya muslimah PAS memahami pendalilan saya maka terpaksa saya menulis semula sebuah perbahasan yang mudah dan ringan serta pendek, dengan harapan ia mampu dicerna akal mereka yang jarang
berfikir itu.

Ketahuilah bahawa aktiviti pembangkangan dan menentang penguasa muslim yang sah merupakan sebuah perbuatan yang diingkari oleh Nabi dengan pengingkaran yang keras. Golongan ini dipanggil sebagai Khawarij. Imam Barbahari menjelaskan tentang golongan ini dalam Syarhus Sunnah:

“Barangsiapa yang keluar dari penguasa kaum Muslimin, bererti dia termasuk kaum Khawarij dan mematahkan tongkat kepimpinan kaum muslimin serta menentang atsar. Apabila meninggal maka dia mati dalam keadaan jahiliyah”.

Mereka bukanlah kaki disko, gemar melanggan China Doll, penagih pil kuda atau pemuja nikah mut’ah macam Syiah Rafidhah. Mereka sering beribadat dan selalu menundukkan pandangan sampai orang awam seperti kalian menyangka mereka itu ulama. Tetapi aqidah mereka menyimpang, antaranya adalah mengkafirkan penguasa yang tidak menjalankan hukum Islam.

Khawarij juga berusaha untuk menjatuhkan kerajaan yang sedia ada dengan berbagai cara termasuk mengadakan demonstrasi. Lihatlah bagaimana kaum khawarij datang berdemonstrasi menuju ke rumah Uthman bin Affan - menantu kepada Rasulullah saw – lalu akhirnya terbunuhlah khalifah yang ke tiga itu. Justeru Nabi menghinakan mereka dengan gelar paling bangsat: “Ketahuilah bahawa mereka adalah anjing-anjing penduduk neraka.” (HR Al-Ajurri dalam As Syari’ah)

Justeru gelar yang pantas untuk para muslimah tudung labuh yang melalak dan terkinja-kinja di jalanan tempoh hari adalah ‘calon’ anjing penduduk neraka. Malah mereka ini lebih hina daripada orang kafir yang menjadi penduduk tetap neraka kerana menjadi hamba abdi dan dirubah bentuk kepada binatang yang di anggap ‘jijik’ oleh banyak bangsa. Inilah gelar yang telah Nabi sandangkan kepada kaum pemberontak walaupun mereka memakai serban, jubah dan purdah!

Namun nampaknya saya tidak mengikut gelar yang Nabi lempar kepada para penentang ini kerana golongan pembangkang tidak memiliki seluruh ciri khawarij sehingga hanya layak dipanggil Neo Khawarij. Saya masih menganggap para muslimah tersebut sebagai manusia wanita cuma memisalkan mereka dengan pelacur lantaran mereka telah menggadaikan maruah diri mereka tatkala keluar ke jalanan.

Kalau sahaja wanita yang memakai minyak wangi yang berbau kuat sehingga dihidu oleh lelaki ajnabi telah dihukum haram dengan dalil “dan wangian perempuan adalah yang tersembunyi baunya” (HR Ahmad).



Jadinya perempuan yang menarik perhatian lelaki dengan niat para lelaki menghidu bau harumannya telah di gelar pelacur oleh Nabi sebagaimana sabdanya: “Seorang perempuan yang memakai minyak wangi lalu melalui sekumpulan lelaki agar mereka mencium bau harum yang telah dipakainya maka perempuan tersebut adalah pelacur” (HR An Nasai, Abu Dawud, At Tirmizi dan Ahmad, dinilai shahih oleh Al-Albani)

Justeru para peserta demonstrasi yang telah turun ke jalanan lalu mengundang perhatian para lelaki malah bercampur baur antara jantin sambil melalak menjerit walhal suara itu aurat, lebih rendah martabatnya dari wanita yang memakai minyak wangi dengan niat menarik perhatian lelaki. Maknanya mereka ini lebih hina daripada pelacur yang telah nabi khabarkan tadi.

Namun satu hal yang perlu kita ingat, bahawa ada pelacur yang tidak sempat memasuki neraka sebagaimana kisah tentang pelacur dengan anjing kehausan. Namun dinamakan sebagai Anjing Ahli Neraka itu harus sempat menetap dalam neraka walaupun dengan sebuah celupan: dia tetap diubah menjadi anjing dan tetap masuk sebentar.

Maka para muslimah yang turun demontstrasi dipersilakan pilih antara dua martabat hina ini: sama ada ingin dimisalkan sebagai anjing neraka atau pelacur kelas atasan. Bagi saya, anologi pelacur itu lebih ringan dan lebih kurang hinanya dari gelar yang Nabi berikan kepada kalian.

Justeru analogi yang saya ciptakan ini memiliki dalil dan asas yang sangat kuat sehingga kalian tidak mampu menolaknya. Bukan seperti anologi Tuhan itu Samsing, Maha Fir’aun (iaitu sebuah gelar maharaja kafir), penerima BRIM seperti haiwan dan banyak lagi perumpamaan yang dilemparkan pembangkang. Sungguh terlalu banyak nama-nama jelek yang telah kalian ungkap kepada pemerintah.

Menimbulkan kehairanan apabila kalian yang mendokong kebebasan bersuara lalu akhirnya menyekat pendapat dan suara saya! Makanya apakah wujud sebuah kebebasan jika disana ada kawalan? Bukankah kebebasan itu ertinya tidak diganggu? Oleh itu jelas lagi nyata bahawa semua slogan yang kalian dengungkan itu hanyalah ‘cerita dongeng’ termasuk kebebasan bersuara. Yang kalian ingin hanyalah suara kalian bebas sementara suara orang lain dikawal!

Sungguh ini adalah perbuatan keji dan hina. Sama seperti hinanya mencela dan mengutuk orang lain namun merasakan dirinya mulia. Kehinaan jenis ini lebih besar kerana dirinya tidak sedar. Seperti Dr Maza yang menggelar orang lain anjing kemudian dia tidak pernah merasakan dirinya durjana dan kaki pencela.


Abu Amru Mohd Radzi Othman

2 comments :

  1. Uscai uscai dan ustacai ustacai pembangang jawab le.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...