Pages

Wednesday, 4 December 2013

KECELARUAN MENTAL DAP SEMAKIN KETARA!

Kisah mengenai rakyat Malaysia, Siti Aisyah Abd. Wahab menjadi hamba di London selama 30 tahun menjadi semakin hangat dengan pendedahan mengenai pembabitan beliau dengan komunisme. 

Seperti yang dijangka, DAP pantas ‘tersentuh’ apabila perkataan ‘komunis’ disebut. Maka sepantas itu juga kisah Siti Aisyah digarap oleh DAP untuk dijadikan peluru bagi menentang kerajaan. Untuk itu, DAP membandingkan sikap kerajaan BN terhadap Siti Aisyah dengan apa yang berlaku kepada abu mayat Chin Peng. Tujuannya ialah untuk menunjukkan bahawa kerajaan BN bersikap berat sebelah dan tidak adil dalam melayan penyokong dan penganut komunisme. 

Pada 17 November lalu, Lim Kit Siang telah bertegas bahawa beliau bukan komunis atau menganut fahaman komunis. Kata beliau, tuduhan bahawa beliau menyokong komunis merupakan usaha terdesak UMNO untuk memburukkan imejnya. Berdasarkan kenyataan ini, nampaknya Kit Siang bersetuju bahawa komunis adalah musuh negara dan sebarang kaitan dengan komunis membawa impak negatif kepadanya dan juga partinya.

Namun, dalam usaha DAP menyerang kerajaan kerana memberi layanan berbeza antara Siti Aisyah dan Chin Peng, DAP telah menggelar Chin Peng sebagai ‘matyr’ atau seorang yang mati syahid, yakni wira yang tumbang dalam perjuangan yang murni. Sebelum ini juga, bukan kita tidak tahu bagaimana DAP bertungkus lumus berusaha untuk membawa balik Chin Peng semasa hayatnya, dan kemudian abu mayatnya, semata-mata untuk memberi penghormatan tertinggi kepada pejuang komunis itu. 

Justeru, kita ingin bertanya DAP atau Kit Siang sendiri, jika menjadi komunis adalah sesuatu yang buruk dan negatif, kenapakah Kit Siang dan DAP menyanjung Chin Peng? Apakah komunis itu jahat atau baik bagi DAP? Apakah komunis itu wira atau musuh negara bagi Kit Siang? 

Jelas, Kit Siang atau DAP sendiri sudah keliru dengan pendirian mereka sendiri mengenai komunis. Satu saat mereka menyokong Chin Peng tetapi di saat yang lain mereka enggan dikaitkan dengan perjuangan komunisme Chin Peng. Satu saat Chin Peng adalah wira, tetapi di saat yang lain sebarang kaitan dengan perjuangan Chin Peng merupakan sesuatu yang buruk untuk mereka. 

Kekeliruan DAP bertambah parah apabila kisah Siti Aisyah terdedah. DAP cuba merungkai kekeliruan sendiri dengan mengalihkannya kepada BN dengan mempersoalkan layanan dwistandard antara Siti Aisyah dengan Chin Peng. 

Sebenarnya, persoalan ini begitu mudah sekali untuk dijawab. Sebab kerajaan tidak memusuhi Siti Aisyah sepertimana Chin Peng ialah kerana Siti Aisyah bukan personaliti yang signifikan dalam perjuangan komunisme di Malaysia. Beliau tidak pernah membunuh atau mengarahkan pembunuhan ke atas rakyat dan pihak keselamatan negara. Malah, dari satu sudut Siti Aisyah boleh diperdebatkan sebagai mangsa yang lemah kerana terlalu mudah terpengaruh dengan ideologi komunis yang disogokkan kepadanya. Lebih dari itu, beliau tidak pernah menyebabkan apa-apa kemusnahan kepada negara dan memilih untuk membawa fahamannya ke negara asing.

Berbeza dengan Chin Peng yang menjadi dalang, ketua dan punca kematian, kecederaan dan kemusnahan yang melanda negara. Sebagai ketua, Chin Peng wajib dipertanggungjawabkan ke atas segala keburukan yang dibawa oleh komunis kepada negara ini. Chin Peng bukan orang yang menurut perintah, tetapi orang yang memerintah. 

Jika Siti Aisyah perlu dilayan sama seperti Chin Peng, maka kerajaan juga wajar melayan Hishamuddin Rais dengan cara yang sama. Kenapakah DAP tidak membandingkan Siti Aisyah dengan Hishamuddin Rais? Jika DAP tidak mampu memahami perbezaan ini, maka sahlah bahawa parti itu terdiri dari manusia yang kurang cerdik belaka.

Nasihat kita pada DAP, selesaikan dulu kekeliruan mengenai kedudukan komunis dalam perjuangan parti itu sebelum menuduh orang lain keliru. 

Apa yang pasti, orang lain tidak pernah keliru mengenai siapa komunis, siapa musuh dan siapakah rakyat yang setia pada negara. Yang sentiasa keliru dari dahulu sehingga ke hari ini, hanyalah DAP. Malah, sehingga ke hari ini juga, DAP nampaknya masih lagi tidak tahu kepada negara manakah mereka harus sandarkan kesetiaan. 

No comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...