Pages

Saturday, 16 November 2013

SANGGUPKAH KITA DI PIMPIN OLEH ORANG TERENCAT AKAL


Sidang parlimen semalam menjadi riuh rendah apabila Ahli Parlimen pembangkang ‘meragam’ bagai anak nakal yang tidak mendengar cakap. Semuanya bermula apabila mereka tidak puas hati dengan penggantungan Ahli Parlimen PKR Padang Serai, N Surendran. 

N Surendran sebelum ini cuba membentangkan usul untuk mengutuk pecerobohan kuil Hindu Sri Muneswarar di Jalan P.Ramlee tetapi ditolak kerana tidak menepati peraturan mesyuarat. Akibatnya beliau telah bertindak mencabar Speaker sehingga diarahkan keluar dewan. 

Bertitik tolak dari itu, beliau telah digantung dari parlimen yang mana menyebabkan rakan-rakannya di dalam pembangkang meroyan. 

Justeru, rakyat semalam dapat menyaksikan bagaimana adegan meroyan Khalid Samad melipat kertas usul dan dijadikan kapal terbang, Azmin merenyukkan kertas usul dan juga sorakan dan tepukan meja yang kuat oleh Ahli Parlimen pembangkang bagi mengganggu perjalanan dewan. 

Kita tidak tahu apakah para pemimpin pembangkang ini merasa bangga menunjukkan sikap begitu kepada rakyat. Tetapi kita pasti tiada rakyat yang sanggup membayangkan negara diperintah oleh mereka-mereka ini. 

Sikap pemimpin pembangkang membuktikan tahap pemikiran mereka yang tidak matang atau lebih tepat, terencat akal. Ini tentulah malang bagi Malaysia yang sedang dalam perjalanan untuk menjadi sebuah negara maju. Seharusnya pembangkang bersikap professional dan membangkang isu yang lebih relevan bagi menepati sebuah persidangan parlimen sebuah negara yang bergerak maju. Negara memerlukan pembangkang yang mampu membangkang untuk membina bukan untuk memusnahkan.

Dalam pembangkang menuduh kerajaan pimpinan UMNO sebagai kolot dan mundur, sikap pembangkang pula menunjukkan yang mereka adalah golongan jahiliah yang belum menerima tamadun. 

Dalam pembangkang menuduh kerajaan sebagai ‘separuh masak’, mereka pula memperlihatkan sikap ‘tiga suku’. 

Mencabar speaker dan membuat kecoh dengan bermain kertas adalah sikap yang tidak boleh diterima sama sekali di mana-mana majlis rasmi di kalangan orang-orang dewasa, apatah lagi pemimpin di dalam sidang yang bertanggungjawab untuk menentukan hala tuju negara. 

Jika ingin membantah sekali pun, apakah perlu bersikap seperti orang tidak siuman? Di manakah maruah diri? Apakah mereka menyangka rakyat suka melihat sikap yang hodoh begitu? Banggakah anak isteri dan ibu di rumah melihat sikap anak, suami atau bapanya yang bergelar pemimpin itu? Megahkah dapat mempertontonkan keburukan diri kepada dunia? 

Ahli Parlimen seharusnya membawa watak terhormat dan serius, selaras dengan kedudukannya sebagai pemimpin. Sikap ‘gila’ seperti yang ditunjukkan sebenarnya telah menakutkan rakyat. 

Rakyat semakin bimbang sekiranya mereka yang ‘gila’ ini berjaya menjadi Menteri suatu hari nanti. Untuk itu, PR nampaknya telah memberi bonus yang besar kepada BN kerana telah mengalih isu kuil kepada isu ahli parlimen menjadi ‘gila’. 

No comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...