Pages

Tuesday, 12 November 2013

KENAPA DAP TAKUT PADA SEJARAH?

Pengumuman Menteri Pelajaran Kedua Datuk Seri Idris Jusoh untuk menjadikan Sejarah sebagai subjek wajib lulus bagi peperiksaan SPM menerima cemuhan dan bangkangan hebat dari DAP. Menurut Idris, kerajaan bukan berniat untuk menggagalkan para pelajar SPM tetapi hanya ingin memastikan mereka mempunyai pengetahuan mengenai sejarah asas negara ini. Jika subjek itu tidak dijadikan wajib lulus, maka ramai yang akan hanya mempelajarinya secara sambil lewa atau mengenepikannya langsung. 

Blog Lim Kit Siang memaparkan tulisan Koon Yew Yin yang membincangkan perkara ini dari sudut pandangan DAP. Yew Yin menyifatkan keputusan ini merupakan satu tindakan paling teruk bagi pendidikan di Malaysia. Hujahnya, sistem pembelajaran di negara ini sudah cukup teruk di mana tahap kecekapan pelajar bagi matapelajaran penting seperti Matematik, Sains, Bahasa Malaysia dan Inggeris begitu lemah, maka menjadikan Sejarah yang ‘tidak penting’ sebagai subjek penting hanya akan menjadikan keadaan bertambah buruk. 

Menurutnya, Malaysia perlu terlebih dahulu memberikan perhatian kepada kebolehan menganalisa, menyelesaikan masalah, berhujah dan berkomunikasi di kalangan para pelajar jika benar ingin menjadi negara maju. Dan matapelajaran sejarah tidak akan membantu. 

Sebagai seorang yang rasional, penulis bersetuju dengan Yew Yin dari satu segi. Namun begitu, penulis juga bersetuju dengan Datuk Seri Idris Jusoh. 

Yew Yin berhujah atas fakta yang benar mengenai kelemahan pelajar kita dalam sains, matematik, Bahasa Malaysia dan Inggeris, serta ketiadaan skil penting untuk menjadi negara maju, tetapi di masa yang sama beliau telah menidakkan punca masalah itu berlaku. 

Jika kebolehan menganalisa, menyelesaikan masalah, berhujah dan berkomunikasi di kalangan pelajar yang menjadi kekhuatiran Yew Yin, maka ketahuilah bahawa matapelajaran Sejarah mampu mengatasinya. Apa yang penting ialah kita harus mempunyai guru yang bijak yang dapat mengajak murid-muridnya menganalisa serta belajar dari sejarah itu. Dari subjek Sejarah, anak-anak murid dapat berhujah memberi pendapat serta berbincang mengenai sesuatu peristiwa, di samping meningkatkan pengetahuan am. Ini akan menjadikan mereka lebih matang kerana dapat membuka minda terhadap kejadian sebenar yang telah berlaku dan mampu berulang di masa hadapan. 

Dengan menuduh bahawa sejarah negara telah dimanipulasi, menunjukkan bahawa Yew Yin telah tidak berhujah secara rasional, tetapi emosional. Yew Yin menuntut agar sejarah tidak dipengaruhi sentimen politik, tetapi Yew Yin sebenarnya berhujah atas sentimen politik yang tegar. Oleh itu, penulis menganggap Yew Yin sebagai seorang hipokrit, sama seperti para pemimpin DAP juga. 

Yew Yin, seperti juga Lim Kit Siang dan keseluruhan anggota DAP berada dalam keadaan ‘denial’ atau penafian iaitu tidak dapat menerima sejarah. Lim Kit Siang tidak sanggup melihat gambarnya diheret oleh pihak berkuasa kerana menjadi dalang 13 Mei. Lim Kit Siang tidak sanggup melihat gambar ahli-ahli partinya di atas lori membawa penyapu sebagai simbol untuk menghalau Melayu dari Kuala Lumpur. Lim Kit Siang tidak sanggup melihat gambar-gambar 13 Mei di mana lambang DAP dapat dilihat di mana-mana kerana menjadi pencetus kepada rusuhan. 

Lim Kit Siang tidak mahu mengaku yang beliau dan partinya adalah dalang rusuhan kaum dan bertanggungjawab mencetuskan kebencian. 

Selain 13 Mei, masalah DAP mengenai sejarah juga, ialah komunis. DAP dibentuk dari semangat komunis yang kuat dan semangat itu masih lagi membara sehingga ke hari ini. Buktinya ialah usaha berterusan DAP untuk menjulang komunis sebagai wira menentang penjajahan. Walhal, komunis menentang penjajah atas alasan untuk menjajah juga. Komunis tidak mahukan kerajaan yang diperintah oleh orang Islam dengan undang-undang yang ditiru dari British. Komunis ingin membentuk negara komunis dengan seorang ‘tokong Cina’ sebagai pemimpin. 

Atas hakikat inilah, DAP terlalu takut dengan sejarah dan tidak mahu anak-anak mereka mempelajari sejarah. Mereka menanamkan dalam minda anak-anak mereka bahawa sejarah tersebut adalah palsu walaupun terdapat gambar-gambar dan juga laporan-laporan dari berbagai pihak termasuk mereka yang terlibat secara langsung yang masih hidup. 

Keengganan mempelajari sejarah menjadikan satu-satu bangsa itu jahil, tidak prihatin dan tidak matang. Ini terbukti melalui sikap anak-anak Cina hari ini yang cukup ‘terasing’ dari sistem sosial negara. Mereka tidak punya jati diri, tidak punya rasa cintakan negara dan tidak memahami atau menghayati kewujudan negara ini. 

Selain itu, mereka juga tidak mampu memahami budaya dan sensitiviti kaum lain. Pendek kata, mereka tidak punya emosional kualiti yang mana menjadikan mereka warga yang biadap dan manusia yang tidak prihatin. Dalam kata lain, mereka menjadi manusia yang dingin, kaku tanpa perasaan sayang dan hormat. Sebaliknya, hati mereka penuh dengan kebencian, dendam dan ketamakan. 

Lebih teruk lagi apabila sekolah-sekolah Cina pula menanamkan kepercayaan bahawa sejarah negara telah ditukar oleh kerajaan. DAP pula menggunakan kempen Sejarah Sebenar sebagai ‘senjata’ untuk terus menghasut anak-anak Cina agar tidak mempercayai dan mempelajari sejarah. Ini menjadikan masyarakat Cina sangsi, prejudis serta benci pada kerajaan. Perasaan ini kemudiannya membawa kepada kecelaruan identiti kerana tidak dapat mengaitkan diri mereka kepada negara mereka sendiri. 

Sebenarnya, tiada siapa yang untung dengan tindakan ‘memusuhi’ sejarah.

Negara akan sentiasa berada dalam keadaan bergolak jika masyarakat Cina terus mengambil sikap memusuhi sejarah. Dan seperti juga peristiwa 13 Mei, tiada siapa yang lebih bertanggungjawab terhadap pergolakan ini melainkan DAP sendiri. 

Kerajaan tidak akan menjadikan Sejarah sebagai subjek wajib lulus jika tiada ancaman untuk menukar dan menghasut rakyat. Oleh kerana ancaman itu berterusan, maka pendekatan paksaan ini telah terpaksa dilakukan. Sejarah yang dilupakan pasti berulang, mungkinkah itu yang Yew Yin inginkan?

No comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...