Pages

Sunday, 13 October 2013

RESPONS : HARI TANPA BRA DAN BARAH PAYUDARA


Setiap bala dan penyakit yang Allah timpakan kepada manusia adalah disebabkan dosa dan maksiat yang dilakukan.


Asalnya bumi ada sebuah kediaman yang harmoni.



Tanah subur dan haiwan ternakan mengeluarkan hasil yang banyak.



Diriwayatkan Umar Abdul Aziz pernah menjumpai di dalam gudang negara sebutir gandum sebesar kurma. Dan tertulis di situ, "Ini adalah hasil pada zaman keberkatan."



Allah ciptakan manusia sebaik-baik ciptaan. Bertubuh tegap, sasa dan berperawakan menarik. Kalaulah Yusuf Alaihisalam itu memukau mata sekian jumpa wanita ternama, maka ketampanan Yusuf hanyalah separuh dari ketampanan Adam Alaihisalam.



Allah rezekikan generasi awal umat manusia bumi yang berkah serta hasil mahsul yang mewah. Umur mereka panjang-panjangsehingga mencercah 1000 tahun dari Nabi Adam, kaum Nuh dan kemudiannya kaun Aad dan Thamud.



Namun apa yang merubah komposisi dunia dari sebuah kediaman yang aman dan makmur menjadi tempat yang dipenuhi penyakit dan menakutkan.



Itulah dosa dan maksiat. Ketika kaum Nuh melakukan dosa dan maksiat paling besar yakni syirik kepada Allah, maka kemudiannya Allah kirimkan bah besar yang menelan semua makhluk melata. Kecuali yang diselamatkan atas bahtera Nabi Nuh Alaihisalam.



Bersama dengan bah itu pertama kali penyakit taun melanda. Itulah sejarah awal kemunculan penyakit yang amat ditakuti manusia itu.



Tidak ada walau sekerat kelelahan atau kelemahan yang melanda umat manusia melainkan kesemuanya, yang kesemuanya adalah dari dosa dan maksiat. Sebagaimana disebutkan dalam sebuah hadis yang thabit Nabi bahawa setiap kedutan di wajah manusia itu disebabkan oleh dosa-dosanya.



Dan begitulah seterusnya, setiap kali bencana alam melanda, setiap kali itulah jumpa muncul penyakit baharu. Demikian setiap tersebarnya dosa dan maksiat.



Barah Payudara



Maka demikian juga penyakit yang amat ditakuti oleh kaum wanita (dan juga lelaki) yakni barah payudara.



Dikatakan ia pembunuh nombor satu kaum wanita, walaupun kita tidak mengetahui angka dan metodologi mereka mendapatkan angka ini.



Allah Maha Adil dan Maha Mengetahui atas segala ketentuan dan ketetapan ke atas para hambanya.



Tidak sedikit dari kalangan wanita yang berbangga-bangga dan tidak segan-silu menampakkan susuk tubuhnya kepada kaum lelaki. Walaupun tertutup dan seakan-akan menutup aurat, namun lekuk-lekuk tubuh mereka masih diperlihatkan.



Seandainya bentuk tubuh itu yang paling berharga pada sisi seorang wanita, maka kerana dosa dan maksiat yang mereka lakukan dalam sekelip mata nikmat itu ditarik kembali.



Apalah guna kempen itu dan ini selagi kempen itu masih tidak mengembalikan manusia kepada Pencipta-Nya Rabbil Izzati.



Yang harus dilakukan sebagaimana yang diajarkan oleh semua Nabi dan semua Rasul kepada umatnya tatkala bencana menimpa. Yakni istighfar dan mohon ampun kepada Allah atas dosa-dosa yang telah kita lakukan.



Wallahuaklam.


Abu Abdillah Riduan Khairi

No comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...